Jumaat, 30 Januari 2009

aku, lelaki, wanita & ...part III

Setelah sampai di UUM, Sintok, tiba-tiba ada kawan dia pula yang hendak berkenalan dengan aku. Pelik sungguh. Masih di dalam fikiran SOSIAL. Kenapa dengan budak-budak "netball". Aku abaikan sahaja. Bukan jual mahal, tetapi keliru. Orang tidak pernah berkawan dengan wanita lah katakan (masa tue lah. skng ak lak yg sosial.hahaha). Rasa tidak keruan, rasa sesuatu yang tidak dapat digambarkan dengan kata-kata. Kepala aku ditembak pelbagai soalan yang bukan-bukan. Macam biasa, sahabat aku main peranan sebagai orang tengah. Sahabat baik aku banyak mengajar dan mengubah aku untuk berkawan dengan WANITA.
[
Mendapat tunjuk ajar dari mentor, aku mulakan langkah untuk berkawan dengan dia. Dia seorang yang "huha" tapi bila bersama dengan aku. Tidak tahu kenapa diam seribu bahasa. Aku lagi lah. Tidak tahu apa yang hendak dikongsi atau diborakkan. Semua senyap dan cuma kadang-kadang senyum pabila saling bertentang mata. Kalau asyik awak pandang saya, saya pandang awak, lama-lama bosan.. KAWAN seperjuangan semasa di MASUM itu sahaja yang aku fikirkan. Tidak lebih daripada itu. Aku ingatkan perkenalan itu hanya bermula dan tamat di situ sahaja. Kebetulan pabila buka semester baru, aku dan kawan-kawan seperti biasa akan ke fakulti untuk uruskan beberapa hal yang berkaitan sebelum bermulanya kelas. Erm..tidak sangka akan terserempak semula dengan dia di FST. Senyum kan sedekah, aku lemparkan satu senyuman dan cepat-cepat elakkan diri daripada dia. Kenapa? aku pun tidak tahu kenapa..
[
Memetik kata-kata kawan aku, "bila gal suka kt some1, dia akan tunjukkan hint kt lelaki. Tapi bila guy plak bengap x phm ape yg d'hint kn..lama-lama dia akan mengundurkan diri"..(ye dok statement ni..gal, komen.hehehe). Sahabat aku pula masih tidak berputus asa untuk merapatkan lagi perkenalan ini. Selalu sahaja mengaturkan pertemuan antara aku dan si dia. Tetapi beribu alasan aku berikan untuk mengelak untuk bertemu dengan si dia. Telefon bimbit bukan satu keperluan pada masa itu. Orang tengah, "public phone" dan surat sahaja menjadi bahan perantaraan untuk mengutus khabar berita.
[
Teringat kad raya dengan "lampiran" A4 yang panjang lebar bagi menerangkan kenapa, mengapa, sebab musabab si dia ingin berkenalan dengan aku. Beratur dan menunggu berjam-jam untuk menggunakan 'public phone". Pinjam "handset" member untuk balas SMS dengan dia. Tetapi semua itu hanya tinggal kenangan yang indah, dia banyak mengajar aku untuk "berurusan" dengan WANITA. Jika tidak kerna dia, mungkin aku tidak mengenali lagi makhluk istimewa yang dikenali sebagai WANITA. Menanti jawapan yang tidak pasti. Hubungan tamat begitu sahaja.
[
p/s: si dia kini berbahagia dengan anaknya yang comel. Jeles plak tgk mmber2 ramai dh kawin.hahaha

Rabu, 28 Januari 2009

aku, lelaki, wanita & ...part II

Pabila umur aku menjengah 20 tahun, merupakan saat pertama WANITA mula mendekati untuk berkawan dengan lelaki seperti aku. Bagaikan tidak percaya, "i'm in dreaming" bisik hati kecil ku. Sosial..tetapi itulah tanggapan pertama aku terhadap wanita. Kawan biar seribu, jadi tidak salah kalau hendak berkawan. Nanti dicop sombong pula. Dipengaruhi kawan aku sebagai orang tengah, aku layan sahaja karenah mereka berdua.
[
MASUM 2003 akan diingati sampai bila-bila, seperti biasa aku dan rakan-rakan yang lain menjalani latihan intensif bagi persiapan untuk kejohanan bola tampar. Kebetulan pada satu petang semasa membuat latihan, hujan lebat turun dengan tiba-tiba, tanpa berfikir panjang dengan langkah seribu aku berlari masuk ke dalam dewan besar. Petang masih muda, hendak balik pun terlalu awal. jadi aku meneruskan latihan ringan. Hah..awek-awek bola jaring pun turut berlatih di dalam dewan tersebut. Daripada "digging" bola tampar, aku dan beberapa rakan yang lain bertukar angin mengasah bakat yang tumpul bermain bola jaring.
[
"Sporting"..budak-budak "netball" melayan sahaja karenah aku dan yang lain-lain bermain bola jaring. Kalah..adatlah kalau berlawan dengan pasukan universiti, lagi pun bola jaring memang "makanan" budak-budak perempuan (kalau ada wanita di luar sana tidak pandai, x tau la). Masih dianggap "gentlemen" kalau kalah pun. Selepas tamat latihan, aku pun menolong budak "netball" mengutip bola. Hendak dijadikan cerita, ada seorang budak "netball" tengah memegang jaring untuk mengumpul bola. Jadi aku mencapai bola dari lantai terus sahaja lontar ke dia. "Awak.." jerit aku pabila mendapati budak tadi tiba-tiba paling ke arah lain..Papp..bola yang aku lontar "bum" dari lantai terus "mencium" muka budak itu pabila ia paling semula mukanya ke arah aku.."uuu..mesti sakit giler"..
[
Tergamam aku tanpa sempat meminta maaf, budak tadi terus menghilangkan diri. Setelah beberapa minit, terdengar pula khabar angin, yang budak itu ke klinik. Panik aku buat seketika, tanpa berfikir panjang aku mengikut kawan ke klinik. Dalam perjalanan ke klinik, aku terserempak dia di depan klinik. "awak ok?" member aku tanya kepadanya. Segan aku hendak menegur dia. Member dia pula bising-bising. Bla..bla..bla.."full stop". Lega hati aku, dia ok sahaja, tiada kecederaan serius berlaku akibat "flying kissing" (bola netball k, jgn pk lain plak) tadi. Selepas eksiden itu, aku dan terutamanya member aku berkawan baik dengan budak-budak "netball". Budak itu juga hendak berkawan dengan aku. Sosial..jadi aku buat tidak tahu sahaja salam perkenalan daripadanya. "Amboi sombong giler mamat nie"..mungkin itu yang difikirkan budak itu pada masa itu..

Reflextion..









volley make me feel nanana...


























Isnin, 26 Januari 2009

Rabu, 21 Januari 2009

aku, lelaki, wanita & ...

"Pendiam, pemalu dan kera sumbang" itulah AKU suatu ketika dahulu. Di dalam kelas tiada sesiapa yang ingin berkawan dengan orang pendiam seperti aku. Sering dipinggirkan, ada juga yang cakap aku sombong orangnya. Sepatah ditanya, sepatah lah jawapan yang akan diterima (teringat calon BEBAS yang bertanding di pilihanraya kecil di Terengganu baru-baru ini). Hanya memerhati, senyum, gelak, mendengar perbualan kawan-kawan disekeliling. Walaupun aku terpinggir, tetapi masih ada yang sudi menjadi kawan, sudi membantu untuk aku berubah. Itulah dinamakan sahabat, walaupun tahu itu mustahil, tetapi dia tidak pernah putus asa menasihati aku supaya berubah. Jika dia tahu keadaan aku sekarang, "kan saya dh ckp awk akn b'ubah suatu ari nnti'. Hanya senyuman terkuntum dibibir, malah dia pula akan hanya mendengar aku yang bercakap.
[
Rama-rama..sangat indah pabila melebarkan kepaknya yang penuh dengan 1001 warna itu. Ulat bulu, ia akan membuatkan orang takut untuk mendekatinya. Geli, gatal, etc sebelum berlaku transformasi untuk terbang bebas udara. MASA..itulah yang diperlukan bagi melawan kepompong yang menyelaputinya. Ia tidak boleh dipaksa keluar dari kepompong tanpa kerelaan, kerna ia akan merosakkan keindahan kepak sang rama-rama. CANTIK..tetapi tidak boleh mengapai bunga-bunga yang indah di taman, tiada maknanya, ia hanya akan menyebabkan rama-rama lemah dan terus bersemadi begitu sahaja. Aku bagaikan ulat bulu bersusah payah mencari cahaya menembusi halangan kepompong yang dibentuk sendiri serta mereka disekeliling. YAKIN? itu aku tidak dapat memberi jawapan yang pasti adakah aku kini telah menjadi rama-rama. Yang pasti aku berharap menjadi rama-rama yang diberikan kekuatan untuk setia pada sekuntum bunga yang indah diantara bunga-bunga tulip di taman.
[
WANITA..sangat unik, menawan, menenangkan, kadang-kadang memeningkan itulah gambaran kaum hawa pada pandangan aku mungkin. Bagaikan ada magnet yang menarik aku untuk mendekati wanita, tetapi LELAKI seperti aku..mungkin ke ada wanita yang sudi berkawan, menemani, bergelak ketawa, berkongsi cerita etc dengan aku. Itulah persoalan yang timbul dan tenggelam di dalam otak dengan hasutan-hasutan jahat musuh abadi manusia yang sering menganggu aku. Budak kampung, tiada rupa, pendiam..hanya berbekal sebuah senyuman yang manis (orang cakap) mana mungkin dapat membuat jantung wanita berdengup kencang bagaikan speaker box yang mendendangkan "laguku untukmu". Semua fikiran negatif aku selami ini, ditambah pula mudah tunduk dengan hasutan syaitan ternyata meleset sama sekali. WANITA bukan seperti itu, hanya memandang rupa dan harta..
[
to be continued..

Isnin, 19 Januari 2009

Transformasi..part II

"Gifted" mungkin, dari pemerhatian, aku mula belajar bermain bola tampar di gelanggang yang diwujudkan jauh terperusuk di kepala otak. Tiada kekuatan untuk mencubanya secara realiti, orang-orang kampung semua kejam. Kutukan..uhh sungguh tajam menusuk kalbu. Pemikiran tidak matang menyebabkan aku terlalu emosi untuk belajar secara realiti. Orang rendah boleh "spike" melepasi jaring bola tampar, aku yang tinggi seperti beckham "serve" pun tidak lepas (beckham mane reti main volley, x gitu). Jadi aku lebih suka menghabiskan masa bermain bola sepak dan kadang-kadang badminton.
[
Bukan setakat itu, masa petang sepatutnya diluangkan dengan bersukan aku habiskan dengan menconteng buku-buku latihan lama dengan potret-potret artis bolloywood. Satu demi satu muka surat dihiasi dengan shah rukh khan, amita patel, kajol serta tidak ketinggalan hrithik roshan. Ayah sering menjadi "pengacau" ketika aku asyik membentuk mata, hidung, rambut serta muka idola pujaan hati (masa tu la.hehehe). Apa itu SENI, mungkin itu yang tidak difahami menyebabkan ayah sering membataskan aku untuk berkarya. "ko buat apa dlm bilik ptg2 ni? erhh..melukis lg, ko nk jd ape?" masih tergiang-giang di telinga.
[
Bebelan atau bersukan? Sudah tentunya aku pilih jawapan yang kedua, paksakan diri untuk bersukan tiap-tiap petang. Pada hal mak pula tidak suka aku bersukan, alasannya mudah sukan ni ganas boleh menyebabkan kecederaan. Menjadi kebiasaan, pabila cedera akibat bermain bola sepak, aku lebih suka mendiamkan diri daripada mendengar bebelan mereka. Orang tua mana tidak perasan perubahan anak-anak, tidak perlu diungkap dengan kata-kata mereka mengetahui aku menghadapi masalah. Pada kedinginan malam, tika aku tidur nyenyak, ayah mungkin mak akan sapukan ubat (so sweet).
[
Ayah sangat mengalakkan aku bermain, tetapi mak pula sering meghalang aku. Daripada dapatkan tempat aku di dalam pasukan, ajar, belikan kasut dan banyak lagi, mula membuka minda dan luaskan pandangan aku kenapa dipaksa untuk bermain bola tampar. Sukan tradisi keluarga, susuk tubuh badan aku menjadi calon yang paling sesuai untuk meneruskan legasi tersebut. Bagaikan bayi, daripada "menangis", aku mula senyum, merangkak, berjalan, berlari untuk menjadi yang terbaik.
[
Alhamdulillah, dengan berkat usaha keras tanpa mengenal erti putus asa, penat lelah mengharungi pelbagai cubaan dan dugaan. Sesiapa yang mengenali, tahu tahap aku di mana sekarang. Mak dulu penghalang utama, kini berbangga untuk bercerita kehebatan anak lelakinya di gelanggang bola tampar. Apatah lagi ayah, harapan untuk melihat aku hebat (mungkin) telah menjadi kenyataan. Hanya senyuman boleh dikuntumkan dibibir pabila orang kampung bercerita mengenai anaknya. Bebelan mereka akan sentiasa menjadi tonik perangsang, pembakar semangat, aku telan pahit menjadi sesuatu yang positif. Didikan tersebut menjadikan aku sekuat seperti sekarang.

Ahad, 18 Januari 2009

Transformasi..

"i'm sick with volleyball" itulah ayat yang paling sesuai untuk mengambarkan perasaan, kecintaan, kegilaan aku terhadap sukan ini. Dulu aku bukan minat pun bola tampar. Aku lebih senang memakai kasut butt, berlari mengejar dan menyepak bola semasa sekolah rendah. Minat aku lebih terarah kepada bola sepak walaupun telah menjejaki sekolah menengah walhal di kampung majoriti lebih suka bermain bola tampar. Tetapi perkembangan fizikal aku mengubah segalanya. Perhimpunan di sekolah, tempat aku semesti di belakang sekali, daripada darjah 1 sehinggalah darjah 6. Peringkat ini perubahan terutama ketinggian tidak nampak begitu ketara sehingga aku masuk ke alam remaja. Perubahan itu berlaku begitu pantas sekali sehingga atau seolah-olah aku tidak mampu dan tidak bersedia menerimanya.
[
Daripada mimpi tutt..,perubahan suara, etc (tidak perlu diterangkan di sini, kalian semua juga pasti melaluinya) serta semestinya dari segi ketinggian aku. Arghh..jerawat juga antara perkara pertama aku tidak boleh menerimanya. Pelik pabila menatap cermin melihat semua perubahan ini, kadang-kadang membuat aku begitu merendah diri. Padahal semua itu ada hikmahnya, tetapi dek otak cetek ditambah dengan kurang pendedahan mengenai semua perkara ini menjadikan aku kebingungan. Kenapa? mengapa? serta pelbagai lagi persoalan bermain di benak otak yang tidak matang ketika itu. Di ingatkan balik, kadang-kadang membuat aku senyum keseorangan. Di sekolah aku rasa bagaikan "alien" dengan susuk tubuh aku yang semakin hari semakin tinggi.
[
Susahnya untuk mendapatkan seluar, kemudian kasut untuk disarung ke sekolah hanya ayah dan mak aku sahaja yang tahu. Kadang-kadang perkara ini sering menghantui zaman sekolah aku. Serius aku tidak minat bersekolah, jika tidak paksaan keluarga sudah lama aku meninggalkan zaman persekolahan. Bodoh betulkan tindakan masa jahiliah. Nasib menyebelahi aku, Allah telah aturkannya sangat-sangat sempurna hingga aku menjadi buta dan tuli dengan nikmat tersebut. "ko nie tinggi saje, nape x join org main bola tampar" sudah lali dengan halwa telinga aku. Abaikan sahaja, masuk telinga kanan keluar telinga kiri. Senyum penting, sedekah namanya jika ada lagi sesiapa mengajukan soalan tadi. Jika aku ke padang, tiada orang bermain bola sepak, aku akan menjadi penonton setia menyaksikan orang kampung bermain bola tampar.
[
To be continued..

Jumaat, 16 Januari 2009

The never ending story

0700am
Sangat memerlukan kuatan, semangat dan azam untuk menempuh dan mengharungi kedinginan pagi untuk memulakan hari yang baru. MANDI.
[
0730am
Kereta mahal mana sekali pun, jika tiada minyak petrol tiada maknanya. Manusia pun begitu juga, menurut kata bijak pandai (lecturer aku) elok SARAPAN pagi. Baru boleh bergerak tanpa apa-apa halangan dan dapat beri tumpuan yang penuh. Syarat pertama sebelum bekerja, punch card dan tunggu rakan staf yang lain (perkara yg sangat membosankan aku, kadang-kadang aku tinggal sahaja mereka) untuk pergi sarapan. Lepak sambil membuang masa (patut pun staf-staf kerajaan kurang produktif), jangan silap faham..bukan semua staf kerajaan seperti yang dinyatakan di atas. Ramai juga yang bagus-bagus, harap-harap aku juga tergolong di kalangan insan yang bertuah ini.
[
0830am
Botol sampel, pipet dan aku bagai tidak dapat dipisahkan. Bagaikan irama dan lagu yang sentiasa menemaniku untuk melakukan kerja harian. Kadang-kadang membuatkan aku kebosanan kerna sentiasa melakukan rutin yang sama setiap hari. Pipet sampel anak udang galah dan perhatikan perkembangan "anak-anak ku" ini membuatkan aku bagaikan seorang ayah.

Daripada "ibu" yang "mengandung" kemudian "bersalin", semua itu akan aku perhati dengan 2 mata, catat dengan pena ke dalam diari. Mengharapkan sangat tiada apa yang aku terlepas sepanjang proses yang penuh dengan ketegangan itu. uuuhh..gembiranya aku sehingga tidak dapat digambarkan dengan kata-kata pabila mata aku dapat melihat sesuatu yang terampai-ampai memenuhi ruang air. Haah itulah anak-anak udang galah yang baru menetas. Sungguh comel (so cute orang kampung aku cakap) makhluk BENTHIC ini diperhatikan di bawah mikroskop.

[
Setiap hari aku akan perhatikan matanya yang bulat, besar dan hitam, perhati jari jemarinya serta juga badannya. Setiap perkembangannya akan aku abadikan bagi membolehkan ia diperhatikan oleh mereka yang berminat. Dengan rasa ikhlas kadang-kadang terpaksa, aku akan perhatikan semua itu di bawah mikroskop. Aku luangkan lebih separuh daripada masa kerja untuk melihat makhluk BENTHIC ini. Seekor demi seekor "anak-anak ku" diperhatikan di bawah mikroskop untuk melihat perbezaan tumbesaran antara adik-beradik satu ibu ini.
[
0100pm
Bunyi loceng punch card pada pukul 0100 tengahari bagaikan irama yang akan sentiasa merangsang nafsu setiap staf untuk keluar dari pejabat bagi mengisi perut yang kelaparan. Sama ada mereka bersarapan awal, lewat atau tidak mengalas perut langsung pada awal pagi membuatkan mereka dan aku senyum pabila terdengar bunyi lagu keramat ini untuk LUNCH.
[
0230pm
Sepatutnya tepat pukul 0200pm selepas bunyi loceng, berebut-rebut staf masuk ke pejabat semula. Tetapi bunyi loceng kali ini bukan dianggap keramat tetapi sakit hati yang amat, akan membuat sesetengah staf yang merasa rehat yang diberikan terlalu pendek. Mulalah terdengar kata-kata yang mungkin boleh diabaikan sahaja terpancul dari mulut staf-staf termasuk aku. "hai manalah staf ni, dah pukul berapa xda lagi kat ofis" kata-kata yang biasa kedengaran jika ada orang yang hendak berurusan pada pukul 0200pm.
p/s: datang ler pas kul 0230pm kalu nk b'urusan petang2.
[
0500pm
Tepat 0445pm, satu lagi bunyi keramat yang ditunggu-tunggu akan kedengaran. Bagi mereka yang tiada kerja, "yes boleh balik awal arini". Bagi mereka yang bertimbun kerja yang perlu dihabiskan, uhh mengeluh awalnya bunyi loceng hari ini. Pedulikan itu semua, tepat 0530pm cuaca cerah, gelanggang bola tampar akan menjadi sahabat yang paling setia untuk aku menenangkan fikiran. Boom..hentaman kuat mengenai badan "sahabat setia" aku ini, tidak pasti ia sakit atau tidak, tetapi 1 kepuasan yang hanya dirasai oleh mereka gilakan sukan BOLA TAMPAR.
[
Tapi jangan bersedih (seperti tajuk buku motivasi housemate aku), manusia akan menjadi lebih baik dan bagus dalam melakukan sesuatu kerja jika betul-betul memberi 100% komitmen terhadap perkara tersebut. InsyaALLAH supaya dimakbulkan, kerna ia juga sebahagian dari perjalanan hidup aku. Matlamat, perancangan, usaha, pelaksanaan akan membuahkan hasil. Tapi semua itu akan meniti pelbagai dugaan dan cabaran serta suka duka yang akan membuat aku supaya menjadi lebih matang.

Selasa, 13 Januari 2009

we want 2 win..win..win..

"i'm the champion, we are the champion, we gonna win, win..win..win..umt go.." itulah antara bait keramat yang akan menaikkan, membakar dan menyemarak semangat pasukan bola tampar yang pernah aku wakili dulu.
[
Bercerita mengenai kemenangan, tergerak hati untuk menyentuh isu pilihanraya kecil dan Anugerah Juara Lagu 2009. Baru-baru ini parlimen kuala terengganu baru sahaja selesai mengadakan pilihan raya kecil bagi mengantikan ahli parlimen yang telah kembali ke rahmutullah setelah diserang penyakit jantung semasa bermain badminton bersama rakan-rakan. Keputusan pun telah diketahui umum, calon PAS, Mohd Abdul Wahid Endut telah memenangi pilihanraya tersebut dengan majoriti 2 631 undi. Beliau telah mengalahkan calon BN, Datuk Wan Ahmad Farid Wan Salleh dan Bebas, Azharudin Mamat @ Adam.
[
Siapa yang menang itu bukan satu masalah (mungkin menjadi masalah kepada pihak yang kalah), kita mengamalkan demokrasi, rakyat berhak memilih sesiapa sahaja untuk dijadikan pemimpin yang dirasa dapat menjaga kebajikan dan pelbagai masalah yang dihadapi mereka. Harap calon yang menang ini dapat menjalankan amanah atau mandat yang telah diberikan oleh rakyat dengan sebaik yang mungkin. Di pantai timur sedang dilanda musim tengkujuh, biarlah satu kerajaan sahaja memerintah atau mentadbir sama ada "gelombang biru" atau "bulan penuh". Pabila laut tengah bergelora dek "gelombang biru", berlaku pula ketika "bulan penuh" (mereka yang belajar mengenai air pasang surut mesti mengetahui mengenai fenomene ini) pasti pertembungan ini akan menghasilkan bencana yang amat dahsyat. Minta-minta ia dijauhkan supaya negeri dan negara kita aman dan damai tidak seperti yang dialami Palestin sekarang.
[
Laguku untukmu(kalau tidak silap) yang didendangkan oleh kumpulan meet uncle hussain telah diiktiraf sebagai lagu terbaik oleh para juri profesional di Anugerah Juara Lagu semalam. Memang gempak dan betul-betul bertenaga menyaksikan persembahan kumpulan ini semalam. Rasa seram sejuk, menyebabkan bulu roma aku meremang mendengar alunan suara vokalis dengan "make up" yang unik itu. Mereka layak menang walaupun ramai menjangkakan faizal tahir akan menggondol semua anugerah semalam. Keseluruhan persembahan memang hebat-hebat belaka (mesti pening kepala para juri untuk menilainya) terutama faizal tahir dan stacy. tetapi terdapat segelintir finalis seperti tidak bersedia dan menyampaikan lagu begitu bersahaja seperti melakukan persembahan biasa. Kalah sebelum berjuang mungkin, itulah "term" yang paling sesuai untuk diberikan kepada mereka.
[
Wassalam..

Just write..

pnulisan, writing dlu mrupakan ssuatu yg kn mbuat ak mls sgt2 tuk myiapkan keje rumah yg ckgu bg..t'ingat zmn ak blaja dulu2..masa skolah rendah, pmr n spm..ak suka subjek BM tp kena bab mgarang..pergh..malas'y tuhan je yg tahu..smggu ckgu bg masa suh siap'n,shari b4 kena hntar bru pulun nk siap'n karangan.leh je siap'n krg dr 2 jam..masalah 2 d'alami gak mmbr sklas ak..pepe pun ayat ktorg power..kot..(kalu x xkn sng2 je ckgu bg A).

Then ak msuk U, ingt kn xyah dh wat karangan..kena wat assignmnt je..pd hal mnde yg sama je.cuma bunyi je yg lain.org bru msuk u la kata kn..tya la senior..org ckp malu btya sesat jln..so tebal kn muka tya kt senior cmne nk writing tuk wat assignmt.."ko blasah je, pnting ikut format"nama dirahsia'n la.. mksud'y assignmt ni kena btul spacing'y..justify..tab bla2 korg pham2 sdiri la. so ngn yakin ak blasah la writing cm senior 2 ckp..time g print je..ad la bro 2 sorg rjin plak nk baca assigmnt ak..tgk pecah perut dia gelak..peduli pnting ikut format..dia komen klaka giler..ok la 2 ad gak respon org baca hasil keje ak.

Intro..msti rmai gak yg alami prob cm ak..ssh sgt nk start ngn intro..puas m'mikir..tup2 bru 2-3 ayat je leh ak wat..yela nk miK ayat power yg leh wat org t'tarik tuk baca s'thing yg kita create, klentong, goreng etc smpai ending..kalu dh siap intro, rs m'curah2 je idea cm hujan musim tengkujuh tuk ak writing..ssh nk bhnti..so tuk mgasah bakat tpendam ni,ak bjinak2 plak writing lam blog..bkn ape se kena pshyco ngn mmbr2..smua asyik citer sal blogger je. den tuk mhilang'n sedey cz akaun friendster ak dh xde..hu3.
[
so sbgai org baru dlm dunia blog ni, byk mnde lg yg perlu ak pelajari dn baiki..pepe pun ak akn try writing yg t'baik tuk share suka,duka,pahit, manis ak dlm pjalanan hidup ini..